Blog

Pembangunan Perbatasan, Membangun Perbatasan Dengan Hati

Oleh harmen batubara

Ketika Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu, berkunjung ke perbatasan Selasa (27/1/2015), beliau mengatakan, tugas Kementerian Pertahanan adalah memastikan perbatasan dikelola dengan benar untuk kepentingan pertahanan. Ryamizard menilai wilayah perbatasan rentan dengan beberapa ancaman, seperti lalu lintas narkoba. Selain pembangunan fisik, upaya perbaikan di perbatasan juga harus dilakukan secara nonfisik, seperti melalui kampanye bela negara. Apa yang disampaikan beliau ini bukanlah sesuatu yang baru, tetapi lebih tepatnya sebagai sesuatu yang selama ini tidak atau belum mampu dikelola secara semestinya. Salah satu yang sangat besar dampaknya adalah dengan membiarkan wilayah perbatasan itu tanpa sarana jalan darat paralel perbatasan; akibatnya wilayah perbatasan itu terisolasi, tidak ada yang mampu mengawasi. Meskipun di sana ada pos-pos perbatasan TNI tetapi harus diakui, manfaatnya masih sangat terbatas malah justeru masih bagian dari permasalahan perbatasan itu sendiri.
Malaysia membangun perbatasannya dengan pola sederhana. Mereka membangun jalan raya paralel di sepanjang perbatasan dan terus mengembangkan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi di sekitar perbatasan, dan setiap kampung yang ada di perbatasan mempunyai akses jalan ke jalan paralel perbatasan. Warga mereka dengan mudah memanfaatkan peluang-peluang yang ada di perbatasan. Begitu juga dengan pembinaan warga perbatasannya. Malaysia mempunyai Askar Wataniah, yang jadi mata dan penjaga perbatasan dan sekaligus bagian dari Komponen Cadangan yang menyatu dengan UU Pertahanan Malaysia. Mereka adalah rakyat terlatih, mempunyai tunjangan dan sudah menjadi satu dengan kekuatan pertahanan negara baik sebagai bagian dari Tentara Di Raja Malaysia mulai dari Banmin, Banpur dan Satbanpur. Sementara di wilayah perbatasan kita, jangankan komponen cadangan dan komponen pendukung. UU nya saja masih mengalami hambatan di sana dan disini.

Askar Wataniah Garda Batasnya Malaysia

Askar Wataniah Malaysia (AW) adalah badan sukarela yang merupakan Angkatan Cadangan Tentara Darat Malaysia sebagai benteng kedua dalam mempertahankan negara Malaysia. Penyertaan rakyat dalam AW merupakan satu sumbangan murni dalam menyambut seruan pertiwi Malaysia sesuai dengan konsep HANRUH (Pertahanan Menyeluruh) yang ditetapkan dalam Dasar Pertahanan Negara.
Sebagai sebuah negara yang pesat membangun dan berwawasan, pelibatan rakyat dan semua pihak adalah perlu untuk memainkan peranan dalam pembangunan serta pertahanan negara. HANRUH di antaranya menetapkan bantuan nasional termasuk pengelolaan semua sumber negara di samping pelibatan Angkatan Tentara Malaysia.
Aspek-aspek yang ditekankan di dalam HANRUH bukan saja meliputi ketentaraan bahkan aspek pembentukan pemikiran rohani dan jasmani, material, pelayanan dan sumber manusia. HANRUH mengandung dua komponen yaitu Angkatan Tetap (Regular Force) dan Angkatan Cadangan (Volunteer Force) yang telah dikenal sebagai Askar Wataniah. Kedua angkatan ini dianggap sebagai satu angkatan yang sama-sama menggunakan sumber bagi benteng pertahanan negara.

Askar Wataniah (AW) telah diorganisasikan dan distrukturkan dalam komponen-komponen berikut:

Elemen Tempur melekat pada satuan Tempur
Elemen Bantuan Tempur melekat pada bantuan tempur
Elemen Bantuan Pelayanan melekat pada satuan admin
Elemen Pakar
Pasukan Latihan Perwira Cadangan (PALAPES).
Pasukan AW Kerahan (Mobilisasi).
Elemen Tempur. Yaitu Seri 500 Askar Wataniah. Elemen ini berperan sama seperti pasukan-pasukan infantri Angkatan Tentara Tetap. Pada saat ini terdapat enam belas rejimen Seri 500 AW di seluruh Malaysia. Setiap rejimen mempunyai tiga batalion yang ditempatkan di beberapa lokasi.

Resimen yang dibentuk tahun 1981.

Rejimen 501 Askar Wataniah, Kem Tebrau, Johor Bharu; Rejimen 502 Askar Wataniah, Kem Sungai Buloh, Selangor; Rejimen 503 Askar Wataniah, Kem Jalan Tambun, Ipoh, Perak ;Rejimen 504 Askar Wataniah, Kem Bukit Keteri, Kangar, Perlis ;Rejimen 505 Askar Wataniah, Kem Teluk Sisik, Kuantan, Pahang; Rejimen 506 Askar Wataniah, Kem Pengkalan Chepa, Kota Bahru, Kelantan; Rejimen 507 Askar Wataniah, Kem Bukit Perwira, Kota Kinabalu, Sabah ;Rejimen 508 Askar Wataniah, Kem Jalan Rasah, Seremban, Negeri Sembilan ;Rejimen 509 Askar Wataniah, Kem Lebuhraya Peel, George Town, Pulau Pinang;Rejimen 510 Askar Wataniah, Kem Sri Rejang, Sibu, Sarawak ;Rejimen 511 Askar Wataniah, Kem Ria Kompleks, Kuching, Sarawak ;Rejimen 512 Askar Wataniah, Kem Padang Midin, Kuala Berang, Terengganu.

Resimen yang dibentuk tahun 1993.

Rejimen 513 Askar Wataniah, Kem Jalan Kolam Air, Sungai Petani, Kedah ;Rejimen 514 Askar Wataniah, Kem Bukit Beruang, 75450 Melaka;
Rejimen 515 Askar Wataniah, Kem Jalan Ampang, Kuala Lumpur;Rejimen 516 Askar Wataniah, Kem Kukusan, Tawau, Sabah

Elemen Bantuan Tempur.

Armor (Kavaleri). Korpsps Armor Diraja telah mewujudkan Skuadron Armor AW yang diintergrasikan dalam setiap rejimennya. Skuadron-skuadron tersebut terletak di Port Dickson, Kuantan, Sungai Petani, Kuching dan Kota Belud, Sabah.
Semboyan (Perhubungan/Komunikasi). – Skuadron-skuadron Semboyan (komunikasi) Medan AW telah dibentuk untuk mewujudkan barisan kedua pasukan pengendali komunikasi TD. Pasukan ini terdapat di Kuala Lumpur, Ipoh dan Sungai Besi.

Jurutera (Zeni). Mewujudkan Skuadron-skuadron Jurutera (zeni) AW dengan melatih anggota Sukarela dalam aspek zeni medan. Skuadron-skuadron ini terdapat di Kuala Terengganu, Kajang, Klang dan Pulau Pinang.
Artileri. Konsep pembentukan sama seperti Armor di mana satu Baterai Artileri AW diintegrasikan dalam Rejimen Artileri Diraja bertempat di Kota Bharu, Taiping, Melaka, Seremban dan Kuala Lumpur.
Kompi Polisi Militer Wataniah. Bertugas membantu penegakan hukum dan disiplin. Bermarkas di Pulau Pinang, Kuantan, Sungai Buloh dan Kem Genting.

Risik. Korps Risik mempunyai sebuah unit yang diintegrasikan ke batalion KRD (Tetap). Unit ini terdapat di Pulau Pinang.

Elemen Bantuan Pelayanan.

Korps Pelayanan. Terdapat lima Kompi Angkut AW. Satu Kompi Bekalan dan Peleton Hantaran Udara, AW. Lokasi unit-unit tersebut di Seremban, Kuala Lumpur manakala Peleton Hantaran Udara di Taiping.
Korps Ordnan (Peralatan). Terdapat satu Kumpulan Ordnan Briged AW (KOB AW) bertempat di Kuala Lumpur dan terdapat unit KOB AW diwujudkan dengan diintegrasikan kepada unit tetap di Kuching, Taiping, Melaka dan Kuantan.
Korps Jurutera Letrik Dan Jentera (Zeni Kelistrikan dan Permesinan). Terdapat dua bengkel JLJ AW yaitu di Ipoh dan Kuala Lumpur serta empat Bengkel Medan AW bertempat di Taiping, Melaka, Kuantan dan Kuching.
Korps Kesehatan. Terdapat empat Kompi Ubat (Obat) AW bertempat di Kuantan, Kluang, Sungai Petani dan Kuching.

Elemen Pakar.

Unit Semboyan (komunikasi) Pakar. Unit ini khusus bagi urusan penyelenggaraan perhubungan. Keanggotaan unit pakar ini terdiri dari para teknisi dari perusahaan telekomunikasi Telekom Malaysia Sdn. Bhd.
Unit Jurutera (zeni) Pakar. Markas Jurutera (zeni) di Kuala Lumpur. Elemen Jurutera (zeni) Pakar terdiri daripada:

Jurutera (zeni) Pakar Pelabuhan. Unit-unit ini dibentuk di pelabuhan-pelabuhan utama negara. Keanggotaan terdiri daripada pekerja pelabuhan Kuantan, Klang, Pulau Pinang, Bintulu dan Kuching.
Jurutera (zeni) Pakar Keretapi. Unit ini bertanggungjawab bagi menyelenggarakan KTMB semasa darurat. Keanggotaan unit ini adalah para teknisi KTMB.
Jurutera (zeni) Pakar Pengendalian Air. Unit ini khusus untuk dianggotai oleh pegawai Suplai Air.
Jurutera (zeni) Pakar Pengendalian Janakuasa. Unit ini khusus untuk dianggotai oleh pegawai Tenaga Nasional Sdn Bhd.
Pasukan Latihan Perwira Cadangan (PALAPES). PALAPES ditubuhkan di dua belas Institusi Perguruan Tinggi Umum sebagai pusat pengeluaran perwira graduan. Saat ini ada 13 universitas dan institusi pendidikan tinggi yang mempunyai satuan PALAPES, Yaitu :
Universiti Malaya; Universiti Teknologi Malaysia;Universiti Kebangsaan Malaysia;
Universiti Sains Malaysia;Universiti Putra Malaysia;Universiti Utara Malaysia; Universiti Malaysia Sarawak;Universiti Malaysia Sabah;Universiti Teknologi MARA;Kolej Universiti Tun Hussein Onn;Universiti Pendidikan Sultan Idris ;
Kolej Universiti Kejuruteraan Utara Malaysia.

Pasukan AW Kerahan (Mobilisasi) – Untuk menampung keperluan anggota dalam mengawasi keselamatan negara beberapa pasukan AW telah dikerahkan full time untuk menjaga keamanan perbatasan dan kawasan-kawasan strategis negara. Pasukan-pasukan yang dikerahkan tersebut adalah:
Seri 300 AW. Unit-unit ini dikerahkan untuk menjaga keamanan Jalan Raya Timur Barat dan perbatasan negara. Operasi Pagar di kawasan Kedah dan Perlis serta Perak dan Kelantan.
Pusat Kawalan Sasaran Penting. Unit Sasaran Penting diwujudkan di tempat strategis negara dan terletak di bawah administrasi Markas Pemerintahan Brigade.

Penjaga Perbatasan

Rejimen Pengurusan Sempadan ( Perbatasan). Pada tanggal 30 Juni 2006 Wakil Perdana Menteri Najib Tun Razak mengumumkan usulan pemerintah untuk membentuk Rejimen Pengurusan Sempadan untuk melaksanakan tugas operasi pengamanan perbatasan. Resimen baru ini mempunyai 2 basis markas yaitu di Semenanjung Utara Malaysia dan di Malaysia Timur. Pembentukan resimen ini tidak disertai dengan penambahan personel tetapi melibatkan pengalihan personel dari Seri 300 dan Seri 500 yang sudah ada.

Membangun Perbatasan Dengan Hati

Kalau kita hendak melihat grand design pembangunan perbatasan kita, dengan sendirinya kita akan mencarinya di Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP) baik di Pusat maupun badan perbatasan yang melekat pada Pemda perbatasan. Harus diakui konsep konsep tersebut masih terlalu lokal centris, sementara yang ada di BNPP lebih merupakan rekapnya konsep lokal sentris tadi. Tetapi yang namanya grand desig yang mengakomodir pembangunan perbatasan secara nasional dan internasional kita tidak tahu dimana adanya atau bisa jadi masih separuh-separuh.
Yang sering kita temukan adalah perbatasan sebagai halaman depan bangsa. Tetapi bagaimana cara membangun halaman depan bangsa tersebut. Rasanya masih gelap. Bagaimana sinkronisasi antara RUTR pembangunan berbasis pertahanan dan pembangunan berbasis kesejahteraan sepertinya masing-masing masih berjalan sendiri-sendiri. Belum lagi antara RUTR yang mengakomodir kepentingan daerah, kepentingan Pusat dan kepentingan Pertahanan masih sebatas himbauan. Belum lagi masalah peta dasarnya yang berbeda. Secara UU memang sudah ada BIG ( badan Informasi geospasial). Tetapi kalau kita berada pada level pelaksana, BIG itu masih dalam tatanan wacana. Petanya sendiri belum punya, kalaupun ada tahun pembuatannya juga sudah kedaluarsa. Kalau kita melihat permasalahannya, maka sesungguhnya niat untuk membangun perbatasan menjadi halaman depan bangsa itu barulah sebatas niatan saja.Dengan niat itu memang lalu anggaran terus bisa turun, tetapi tiba di sasarannya. Hasilnya tidak kasat mata alias baru sebatas pertanggung jawaban penggunaan anggaran. Hasilnya? Tidak bisa warga rasakan, dan tidak kasat mata.
Kalau dahulu sepertinya dana yang jadi kendala dan rebutan diantara Kementerian/Lembaga untuk membangun perbatasan. Sekarang kita hawatir dananya sudah ada, dan pengelolanya sudah disederhanakan tetapi cetak birunya yang tidak “bunyi”. Yang ingin kita sampaikan janganlah pembangunan perbatasan itu sepotong sepotong atau seingatnya para pemilik kewenangan tetapi dalam pengelolaannya tidak menyentuh sistem secara semestinya. Seperti pembangunan garda batas, semangat membangunnya kita salut tetapi persoalan sebenarnya kita justeru tidak punya UU Komponen Cadangan dan UU Komponen Pendukung yang akan kita kembangkan di perbatasan. Mari kita melihat Askar Wataniahnya Malaysia. Mereka membangun komponen cadangan dan komponen pendukungnya karena memang sudah diamanatkan UU dan sudah ada Peraturan turunannya dan pelaksanaannya. Itu yang ingin kita sampaikan, mari membangun dengan sistem yang benar dan tertata secara nasional dan bulat. Jangan sampai pembangunannya hanya mengikuti emosi sesaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *